Apakah anak Anda memiliki gigi yang sakit? Anda mungkin tergoda untuk mengabaikannya sebagai bagian dari tumbuh gigi atau produk sampingan alami dari tanggalnya gigi sulung.

Sementara tumbuh gigi memang melibatkan ketidaknyamanan, rasa sakit dan sedikit rasa sakit untuk anak Anda, seorang anak yang lebih tua dari usia tiga tahun seharusnya tidak mengalami banyak rasa sakit atau ketidaknyamanan ketika mereka kehilangan gigi sulung dan tumbuh di gigi permanen mereka.

Saat tumbuh gigi, gigi akan masuk untuk pertama kali, artinya gusi akan terasa perih dan sensitif terhadap sesuatu yang baru.

Ketika anak kecil kehilangan gigi sulung dan tumbuh menjadi gigi permanen, gigi dewasa hanya menggantikan gigi sulung yang tanggal, bukan gigi baru yang tumbuh. Ini menghasilkan rasa sakit dan ketidaknyamanan yang jauh lebih sedikit.

Jika anak Anda sudah melewati tahap tumbuh gigi dan mengalami sakit dan nyeri pada gigi, kemungkinan itu merupakan gejala dari masalah kesehatan gigi yang lebih besar yang memerlukan perawatan segera.

Berikut adalah masalah kesehatan gigi umum di mana sakit gigi adalah gejala dari:

· Kerusakan gigi sedang hingga parah (dalam)

· Gigi yang terkelupas atau patah

· Penyakit gusi

· Gusi yang terinfeksi

· Pengisian yang rusak

· Gigi abses

· Bruxism (gertakan gigi dan mengatupkan rahang)

Kondisi ini dapat menjadi kondisi kesehatan mulut yang berpotensi serius jika tidak diobati, yang mengakibatkan kemungkinan gigi dan gusi berfungsi dengan baik. Gigi dewasa dapat tumbuh bengkok atau busuk yang dapat menyebabkan gigitan yang tidak tepat dan meningkatkan pertumbuhan kerusakan gigi dan penyakit gusi yang menyebabkan plak dan karang gigi. Jika masalah gigi di atas tidak segera ditangani, ada kemungkinan anak Anda membutuhkan perawatan gigi yang mahal di kemudian hari. Berkurangnya kemampuan untuk menggunakan mulutnya dengan benar untuk berbicara, menggigit dan mengunyah juga dapat berdampak negatif pada kualitas hidup mereka.

Semua ini dapat dimulai dengan sakit gigi ringan yang hanya dapat diperiksa, didiagnosis, dan diobati dengan benar oleh dokter gigi Anda.

Seperti halnya obat-obatan, semakin banyak tindakan pencegahan yang diambil dan semakin dini perawatan dimulai, kemungkinan gigi, gusi, dan gigitan anak Anda akan berkembang dengan baik dan sedikit perawatan gigi tambahan akan diperlukan.

Kapan Sebaiknya Anda Membawa Anak Anda Ke Dokter Gigi?

Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara mengetahui apakah sakit gigi anak Anda merupakan indikasi dari kondisi kesehatan mulut yang disebutkan di atas. Anda bisa melakukan penyelidikan sendiri secara online untuk mencari tahu.

Terlepas dari apakah Anda mengetahui apakah anak Anda memiliki kondisi gigi yang harus segera diobati atau tidak, Anda disarankan untuk membawa anak Anda ke dokter gigi anak ketika sakit giginya:

  • Berlangsung lebih lama dari 1 atau 2 hari
  • Ini parah
  • Disertai dengan demam, sakit kepala, sakit telinga atau sakit saat membuka mulut
  • Ini menghasilkan drainase rasa busuk dari gigi yang terinfeksi atau membusuk
  • Pembengkakan dan pendarahan pada gusi di sekitar gigi
  • Apakah akibat dari gigi yang retak, terkelupas atau hilang?
  • Apakah tajam, konstan atau berdenyut

Anda mungkin tergoda untuk mengabaikan atau mengabaikan sakit gigi anak Anda, terutama bila tidak ada tanda-tanda fisik pembusukan atau penyakit yang terlihat.

Menemukan cara mengobati sakit gigi atau membawa anak Anda untuk pemeriksaan dan pembersihan gigi secara teratur memainkan peran penting dalam mengobati kondisi kesehatan mulut yang berpotensi serius yang dapat menyebabkan sakit gigi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *