Biaya tinggi tampaknya telah menggagalkan pengembalian mesin rotari yang telah lama ditunggu-tunggu di SUV kecil hibrida plug-in

Mazda telah mengakhiri upayanya untuk memperkenalkan kembali mesin rotarinya yang terkenal sebagai perluasan jangkauan untuk SUV kecil Mazda MX-30 plug-in hybrid .

The plug-in hybrid 2022 Mazda MX-30 ditetapkan untuk diperkenalkan di pasar global, termasuk Australia, pada semester pertama tahun depan.

Tetapi meskipun peluncuran global semakin dekat, juru bicara Mazda Masahiro Sakata telah mengkonfirmasi kepada Automotive News bahwa waktu pengenalannya sekarang “tidak pasti”.

U-turn memalukan pada range-extender MX-30 datang hanya beberapa bulan setelah MX-30 plug-in hybrid jangan bingung dengan versi mild-hybrid M Hybrid dikonfirmasi untuk pasar terbesarnya, AS, di mana merek tersebut menjual 403.000 kendaraan tahun lalu.

Tidak ada penjelasan resmi yang ditawarkan mengapa Mazda telah mendorong jeda pada plug-in MX-30 yang ditetapkan untuk menawarkan mesin rotari perintis kecil sebagai generator untuk mengisi ulang baterai setelah dayanya habis.

Tetapi laporan dari Jepang menunjukkan bahwa para insinyur telah bergulat dengan teknologi baru, dan untuk memberikan jangkauan yang cukup besar, dibutuhkan baterai yang lebih besar.

Baterai yang lebih besar berarti peningkatan biaya dan keuntungan yang lebih sedikit, dengan laporan menunjukkan bahwa eksekutif Mazda diam-diam membatalkan seluruh program karena khawatir kehilangan uang untuk setiap mobil yang terjual.

Terlepas dari pembatalan hibrida plug-in MX-30, mesin rotari masih diperkirakan akan kembali baik dalam bentuk hibrida seri-paralel dan plug-in, tetapi diharapkan akan diperkenalkan pada kendaraan yang lebih besar dan lebih mahal.

Insinyur tertarik pada konsep rotary sebagai generator karena ukurannya yang kompak dan efisiensi relatif ketika beroperasi pada rpm tetap.

Kemasan akan menjadi lebih penting bagi pembuat mobil di masa depan karena merek beralih ke arsitektur khusus untuk EV yang memiliki sedikit ruang untuk mesin pembakaran besar.

Range-extenders tetap menarik karena memungkinkan pembuat mobil untuk berhemat baterai mahal, meningkatkan profitabilitas sekaligus menghilangkan kecemasan jangkauan bagi mereka yang melakukan perjalanan jarak jauh.

Automotive News menyarankan konsep untuk Mazda hybrid lain yang menggunakan mesin rotari sebagai generator akan segera diluncurkan sebelum diperkenalkan pada tahun 2025, untuk selengkapnya seputar otomotif dan mobil di Tips Otomotif.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *